PEMKOT Bandung Menyediakan 132 Tempat Untuk ISOMAN

foto

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung telah menyiapkan sebanyak 132 tempat isolasi mandiri (isoman) yang tersebar di 30 kecamatan. Tempat isoman itu disiapkan untuk pasien terkonfirmasi positif Covid-19 bergejala ringan dan tanpa gejala (OTG).

Salah satunya yaitu di Kelurahan Pasir Impun, Kecamatan Mandalajati, tepatnya di Balai Pengelolaan Perumahan Jabar, Jalan Pasir Impun No. 56 Kota Bandung.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna meminta camat maupun lurah untuk menginformasikan kepada semua warganya tentang keberadaan tempat isoman. Tujuannya supaya ketika warganya terpapar Covid-19, mereka tidak panik dan langsung mendatangi fasilitas kesehatan seperti rumah sakit dan puskesmas.

Sebab, terangnya, saat ini BOR (Bad Occupancy Ratio) atau ketersediaan tempat tidur di rumah sakit sudah mencapai sekitar 92,86 persen yang artinya sudah sangat darurat. “Yang gejala ringan bisa masuk ke tempat isoman seperti ini. Jadi kalau semuanya kita kompak, insyaallah penanganan Covid-19 di Kota Bandung tertangani,” pintanya di sela-sela peninjauan tempat isoman Balai Pengelolaan Perumahan Jabar, Jalan Pasir Impun No. 56 Kota Bandung, Rabu (7 Juli 2021).

Ketua Harian Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kota Bandung ini juga, memastikan tempat isoman yang telah disediakan sudah dilengkapi dengan berbagai fasilitas yang cukup representatif, sehingga warga tidak perlu khawatir.

“Makanya tempat isoman ini harus diinformasikan diyakinkan kepada warga agar tidak panik. Kalau di rumahnya tidak representatif, bisa (isoman) di sini,” tuturnya.

Seperti tempat isoman di Kelurahan Pasir Impun, dipastikan gedung milik Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperkim) Provinsi Jawa Barat tersebut sangat layak menjadi tempat isoman dan mampu menampung sekitar 40 orang.

Di tempat ini ada beberapa ruangan yang telah dilengkapi tempat tidur, kamar mandi yang terawat dengan ketersediaan air bersih, serta tersedia juga lahan untuk berjemur maupun olahraga. “Saya tadi lihat semuanya sangat representatif dari aspek ruangan, ventilasi, aksesibilitas yang banyak sekali tempat-tempat untuk berjemur,” terangnya.

“Kemudian ketersediaan air ini sangat luar biasa, dan banyak ruangan isoman ada yang khusus untuk ibu/anak saya fikir ini sangat representatif,” sambungnya.

Bahkan, lanjutnya, bagi pasien yang isoman tidak perlu khawatir memikirkan obat-obatan dan makanan. Nanti kewilayahan dan para relawan akan membantu. Bahkan saat isoman mereka akan terus dipantau oleh dokter.

“Semuanya itu pendekatannya adalah gotong royong. Masyarakat di sini berbagi. Kemarin waktu lihat di tempat isoman lain itu makannya diurus oleh para relawan,” tuturnya.

Pemkot Bandung sangat bersyukur dan mengucapkan terima kasih atas bantuan dan dukungan yang telah diberikan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Bagikan melalui
Berita Lainnya
Kampung Tangguh Bersih Narkoba Cibeunying Kidul Diresmikan Oleh Wali Kota Bandung
Dinas PU Kota Bandung Merencankan Alun Alun Menjadi Ikon Kota Kembang
PBJI Kota Bandung Periode 2021- 2026 Resmi Dilantik
Dengan Alasan Untuk Kepentingan Warga PT TELKOM Diduga Serobot Tanah Warga
Kota Bandung Kekurangan Kepala Sekolah